Terpujilah wahai engkau Ibu Bapak guru

namamu akan selalu hidup dalam sanubariku

semua baktimu akan kuukir di dalam hatiku

sebagai prasasti Terima kasihku ‘tuk pengabdianmu

Engkau sebagai pelita dalam kegelapan

Engkau laksana embun penyejuk dalam kehausan

Engkau patriot pahlawan bangsa tanpa tanda jasa

Familiar dengan lagu di atas? Yep, itu adalah lagu Hymne Guru karangan Bapak Sartono. Gw baru aja nonton sebuah berita di TV yang membahas mengenai pengarang lagu ini. Ternyata Pak Sartono masih hidup loh! Gw nggak tau sudah berapa tahun usianya, tapi yang jelas beliau sudah tua. Ya iyalah ya… mengingat lagu ini pun sudah tua umurnya (seinget gw sejak gw TK lagu ini udah ada deh…). Terus, gimana lagu ini bisa masuk jajaran lagu wajib nasional? Jadi waktu itu diadakan sebuah lomba untuk membuat lagu tentang guru.Pak Sartono yang memang seorang guru pun ikutanlah lomba itu. Dan sudah bisa ditebak,beliau lah pemenangnya. Sebagai pemenang, beliau berhak mendapatkan uang tunai sebesai Rp 750.000 (buset,jaman dulu udah lumayan gede itu yah?) dan perjalanan ke Jepang. Tapi… ya hanya itu rewardnya. Saat ini beliau tetap mengajar sebagai guru dengan gaji yang tidak terlalu besar…

Kembali kepada lagu Hymne Guru. Gw selalu suka lagu ini. Jaman gw sekolah kalo lagi iseng gw suka nyanyiin lagu ini (sumpah,iseng banget emang). Liriknya bagus banget. Gara-gara gw liat liputan tadi, gw pun membayangkan kalau lagu ini memang menggambarkan seorang guru seperti Pak Sartono itu. Guru yang tanpa pamrih mengajar murid-muridnya, pahlawan tanpa tanda jasa. Yah, sebenci-benci kita sekolah dan pelajaran, se-sebel-sebelnya kita sama guru yang mengajar, tapi siapa sih yang membuat kita bisa sampai seperti sekarang ini? Siapa yang berjasa memberikan kita ilmu-ilmu yang kita pergunakan hingga sekarang? Well, mungkin lo udah nggak butuh hapalan tabel Kimia, mungkin saat meniti karir lo nggak bakalan disuruh presentasi tentang anatomi tubuh kodok dan siapa yang peduli sama insiden Teluk Babi?! Tapi, ilmu itu selalu berguna kan?

Semakin menghayati lagu ini, gw jadi inget sama guru-guru yang pernah mengajari gw sejak gw TK sampai kuliah, terutama guru-guru yang secara pribadi cukup berjasa dalam hidup gw dan guru-guru yang unik. Gw jadi pengen cerita tentang mereka deh. Hehe…

Waktu TK di Regency, wali kelas gw namanya Bu Nur. Beuh,pertama kalinya masuk TK, langsung dapet guru galak bener.Untung gw ga trauma sekolah :-P Bu Nur selalu membiasakan kita untuk menabung setiap hari Jumat. Makanya, di bagian belakang kelas, banyak celengan-celengan kecil berjejer di situ. Dua minggu sekali (ato beberapa waktu sekali gw lupa) Bu Nur ngawasin kita berenang. Tebak berenangnya dimana? Di dalam kelas!! Beneran!! Sekolah gw emang canggih banget deh. Di dalem kelas gw ada kolam bernangnya. Makanya, kalo ada cacing tiba-tiba muncul dari kolam bernang kita suka heboh sendiri. Haha.. Balik lagi ke Bu Nur, kayak yang tadi gw bilang beliau itu galak. Kalo udah marah matanya melotot, terus ngancem murid-murid, “Awas nanti mukanya ibu coret-coret!” gw nggak tau deh, mungkin dia emang pengen jadi pelukis terus ga kesampean kali ya? Gw pernah tuh diancem kayak gitu. Gara-gara pas hari Jumat gw lupa bawa uang buat ditabung. Terus gw nangis. Sama dia diancem kayak gitu. Gw udah ngebayangin aja muka gw penuh coretan spidol plus ada bintang-bintangnya (knapa bintang? maklum khayalan anak kecil). Makin mewek deh gw sampe ngompol (ups…) Tapi Bu Nur juga baik. Dia tau kemampuan membaca gw diatas rata-rata. Jadi kalo lagi kelas belajar membaca, gw dikasih soal yang lebih susah dari yang lain. Well, positifnya gw jadi bisa lebih berkembang lah yaa :p

Gw di Regency cuma setahun. Abis itu gw pindah ke TK Bakti Mulya 400 (BM). Di Regency gw udah TK A, di sini masuk TK A lagi gara-gara belom cukup umur. Sial… Tapi gw bersyukur, karena gw diajar sama guru yang baik hati. Namanya Bu Tari (dan memang beliau pandai menari :p). Bu Tari tampaknya menyadari potensi masing-masing anak muridnya. Gw suka diikutkan pada kegiatan-kegiatan kesenian macam menari dan menyanyi.Seneng banget deh… bahkan waktu itu gw pernah juara I tingkat kotamadya loh!Hebat kan?! Pas TK B, wali kelas gw Bu Mommy. Gw masih diikutkan dalam kegiatan-kegiatan kesenian, dan ditambah lagi kegiatan yang lebih ‘serius’.Kayak petugas upacara (disuruh bacain teks Pancasila.Tapi pernah jg cuma kebagian disuruh bawain toa), dan lomba kerja kelompok. Cukup bangga gw bisa masuk tim kerja kelompok. Abis isinya anak-anak cerdas semua. Emang sih, waktu TK gw itu (masih) cerdas.. hoho.. (membanggakan yang masih bisa dibanggakan). Karna gw udah pintar membaca dan sudah bisa membaca naskah, gw diikutkan pada ‘audisi’ drama radio yang diselenggarakan sekolah gw.Tapi gw langsung didepak karna gw bacanya datar tanpa ekspresi. Yah, Bu Mommy lah yang pertama kali menyadari kalo gw nggak bakat acting… akhirnya gw cuma disuruh baca rukun iman deh… Masa-masa TK gw adalah masa-masa yang menyenangkan… Terlepas dari gw korban bullying, gw sangat menikmati sekolah dengan kegiatan-kegiatan ‘ektsra’ yang bejibun itu. Thanks to Bu Tari dan Bu Mommy yang udah memilih gw untuk terlibat dalam kegiatan-kegiatan yang bisa mengembangkan potensi saya…

Lepas dari TK, gw masuk SD. Walaupun sebenernya pengen langsung kerja sih… kagaklah!Salah satu guru favorit gw jaman SD adalah Pak Nurjamil dan biasa dipanggil Pak Nur. Beliau adalah wali kelas waktu gw kelas 2.Menurut gw, Pak Nur ini cerdas banget. Dia bisa ngajar Matematika, IPA, dan IPS. Dan dia bener-bener memahami materinya. Beliau juga orangnya nyeni banget. Makanya, waktu kelas 2, beliau juga merangkap guru kesenian. Dulu gw seneng banget kalo udah pelajaran kesenian, apalagi karena gw emang suka menggambar. Gw nggak pernah ikutan les gambar, tapi gw belajar beberapa teknik gambar dari yang diajarin Pak Nur di kelas.Ya hasilnya, gambar gw ga memalukanlah yaa… Bahkan karena penilaian Pak Nur, gw bisa jadi juara 3 lomba gambar di Seaworld. Kayaknya dia emang ngefans sama gambar gw. Bahkan pas pengambilan raport, gw inget banget Pak Nur ngomong gini ke orang tua gw, “Saya terkagum-kagum sama gambarnya Tannia…” haha… lebay deh si Bapak… Padahal gambar gw biasa banget. Mungkin beliau bisa melihat sisi menarik dari gambar gw. Bahkan, pas gw kelas 3 dan udah ga diajar sama beliau lagi, beliau tetep merekomendasikan gw untuk ikutan lomba gambar di TMII dalam rangka Hardiknas. Hihi.. padahal gw satu-satunya orang yang ga pernah ikutan les gambar di tim yang berangkat ke TMII itu. Hal yang paling menyenangkan adalah saat perpisahan kelas 2. Waktu itu semua murid dikumpulin di kelas. Selain tuker-tukeran kado, Pak Nur yang walikelas 2B dan Bu Yuyun wali kelas 2A mau ngasih hadiah buat murid yang berprestasi di kelasnya. Berprestasi tidak hanya dilihat dari bidang akademik, tapi juga diliat kemampuan individunya. Masing-masing kelas memiliki 2 orang ‘juara’. Pas kelas 2A diumumin, gw udah jiper. Yang dapet ย pertama udah pasti juara kelasnya. Dan yang kedua adalah temen gw yang emang supel banget gahul parah, pinter tapi ga sepinter juara kelas. Tapi dia emang berbakat banget deh. Pas kelas 2B diumumin, udah jelas yang pertama juara kelasnya lah. Pas ngumumin orang kedua, gw inget, sebelom nyebutin namanya, Pak Nur muji-muji dulu. Gw udah agak GR, kok pujiannya agak mengarah ke gw ya? Dan ternyata bener, akhirnya Pak Nur bilang kalo gw lah yang berhak dapet hadiah itu! Haha!! gw inget, beliau memuji, “dia itu pintar, gambarnya bagus sekali dan blablabla” gw lupa. Ihiy! girang banget dah gw. Gw jadi sadar, ternyata Pak Nur benar-benar bisa mengenali potensi masing-masing anak didiknya. Dan beliaulah orang pertama yang menyadari bakat gw di bidang seni…

Ya ampun, baru ngomongin 1 guru aja udah banyak banget ya. Kayaknya gw cuma pengen nyeritain guru SD gw aja deh… Nanggung nih, ada 3 orang guru lagi yang menjadi ‘highlight’ semasa gw SD. Hehe… guru kedua, namanya Pak Sito. Waktu gw kelas 4, dia adalah guru baru. Dia ngajar matematika dan emang pinter banget matematikanya. Tapi orangnya ngocol banget dah. Gara-gara dia, satu angkatan gw jadi tau gw lagi ngegebet siapa. Syaul… Gw sama dia udah kayak temen deh… Udah nggak ada sopan-sopannya. Kalo dia udah mulai ngeledekin gw sama si gebetan, gw sampe bilang, “Eh Pak, awas lo Pak bilang-bilang…” Kadang-kadang gw pukul pake kotak pensil.. Buset, bocah kelas 4 SD kayak gitu. Udah murid durhaka banget deh. Gw berdua sama temen gw, Finda pokoknya udah akrab banget sama nih guru. Orangnya asik bisa diajak becanda. Dan dia juga asik-asik aja sama murid-muridnya…
Nah, pas kelas 5 nih yang paling seru. Pas gw kelas 5, kelasnya dibagi 3. Dan yang jadi walikelas masing-masing Pak Nurjamil, Pak Sito, dan Pak Widadi. Yang terakhir ini yang jadi walikelas gw. Sejak gw kelas 2, gw udah mupeng pengen diajarin Pak Widadi. Beliau terkenal sebagai guru yang lucu dan asik kalo ngajar. Orangnya selalu ceria deh… Dan pas gw diajar dia… yah… kurang lebih begitu deh. Dia lucu, tapi tegas. Yang khas dari Pak Widadi adalah tulisannya. Kebetulan beliau mengajar B.Indonesia dan dia NGEFANS banget sama tulisan sambung tipis tebal tegak lurus. Tau kan, jaman SD pasti pada pernah dapet pelajaran tulisan sambung dong. Terus dapet buku yang khusus buat tulisan sambung. Nah, Pak Widadi demen banget dah. Dan dia kalo nulis sambung tuh bener-bener tipiiiiisss… tebaaaaalll… tipiiiiisss… tebaaaaall… kalo naik tipis, kalo turun tebal. Sampe kita pada setres kalo udah pelajarannya dia. Dan dia juga ngefans banget sama orang yang tulisannya bisa sesuai dengan pedoman tulisan sambung. Dan cuma dua orang yang bisa nulis dengan pedoman kayak gitu, yang pertama temen gw Yuna, yang emang tulisannya bener-bener mirip buanget sama tulisannya Pak Widadi. Dan yang kedua, gw. Dia nggak tau aja gw udah pake perjuangan mampus-mampusan nulis kayak gitu. Bahkan sampe di buku raport pun, yang harusnya tulisan cetak, dia pake tulisan sambung!Gw aja sampe gilak bacanya… Tapi di satu sisi, Pak Widadi itu emang orangnya nyeni banget. Lebih nyeni daripada Pak Nur. Pak Widadi suka nyanyi dan suaranya emang bagus dan beliau suka melontarkan jokes-jokes yang lucu. Kind of people with a good sense of humor… Gw jadi inget, dulu dia punya panggilan khas ke gw. Setiap ngabsen, pasti dia manggilnya, “Tannia Rahaditya… Tampubolon” sampe sekarang gw nggak ngerti apa korelasinya nama gw sama marga Tampubolon… (dan dia menyebarkan itu ke dua guru lainnya!Thanks loh Pak…)

Yang terakhir adalah Pak Yusman Sandjaja. Beliau adalah walikelas gw waktu kelas 6, dan beliau mengajar matematika. Pak Yusman itu baiiiikk bangeeett… Beliau juga sangat terkenal di SD gw dan salah satu guru yang cukup berpengaruh. Kalo lagi di kelas, selain ngajar pelajaran, beliau juga suka memberikan kita nasihat-nasihat hidup. Beliau sangat bisa memberikan nasihat dengan kata-kata yang mudah dicerna oleh murid kelas 6 SD. Dan saat beliau memberikan nasihat, kita semua pasti terdiam dan ‘termakan’ kata-katanya. Bahkan anak paling nakal di kelas gw sekalipun! Pak Yusman kalo lagi marah nggak pernah membentak, tapi menggunakan kata-kata tajam yang mampu membuat kita merasa bersalah dan nggak mau mengulangi kesalahan lagi. Beliau juga orangnya disiplin dan memiliki cara sendiri untuk menegakkan disiplinnya. Dulu, kalo misalnya abis istirahat adalah pelajaran beliau, kita semua langsung buru-buru masuk ke kelas, karena kalo terlambat pasti dihukum disuruh nyanyi di depan kelas. Bok, anak kelas 6 dihukum kayak gitu kan malu juga yee… Tapi ada loh temen gw yang emang udah narsis dari sononya. Sengaja dateng terlambat dan emang udah nyiapin lagu untuk dinyanyiin. Dan itu berkali-kali!! Gw rasa dia emang berhasrat untuk jadi vokalis band…

Jadi begitu deh guru-guru masa TK dan SD gw. Entah ya, menurut gw saat itu guru bener-bener merupakan sosok yang berwibawa dan tokoh idola di mata murid-muridnya. Nyaris tidak ada anggapan negatif terhadap sosok guru, berbeda dengan guru-guru SMP atau SMA dimana murid-murid udah mulai memiliki pandangan negatif kepada gurunya. Coba, jaman SD dikasih PR pernah nggak sih kita ngeluh sama gurunya sampe ngata-ngatain, “Jahat banget Pak X, ngasih tugas banyak banget… Tega!PR IPS harus dikumpulin besok. Ga tau apa gw lagi sibuk?!” Nyaris nggak pernah kan? Karna masa TK dan SD ya kita masih belom punya banyak kesibukan dan kesibukan kita yang paling dominan adalah belajar. Dan kita jadi sangat menghargai guru yang sudah memberikan ilmu yang kita butuhkan dalam proses belajar. Dan guru jaman TK dan SD juga lebih terlibat dalam pengembangan potensi anak didiknya. Humh… gw nggak taunya, apa karena gw sekolah di sekolah swasta yang muridnya lebih sedikit dan lebih banyak kegiatan yang mampu menyalurkan potensi murid. Tapi gw rasa semuanya juga kayak gitu kok…

Sosok guru yang baik, akan selamanya kita kenang… dan tidak hanya dikenang, tapi jasa-jasanya akan terus terpatri dan kita gunakan sebaik mungkin dalam kehidupan kita…

Notes : ntar kalo mood gw lanjutin deh sama guru-guru jaman gw SMP – Kuliah. Tapi kayaknya nggak terlau banyak yang menarik deh :D