Ini merupakan salah satu cerita yang mengingatkan gw pada alm.Dimas dan alm.Adit. Sebuah janji yang akhirnya harus gw tepati…

Cerita ini berawal dari sebuah primary foto di Friendster gw. Bulan Juli kemaren, gw masang foto gw yang lagi pake kebaya pas di nikahannya sodara gw, di Primary foto Friendster gw. Ternyata hal ini cukup mengundang perhatian Adit. Dia nulis di comment gw… dia bilang, gw cantik pake kebaya, keliatan rapi… ujung-ujungnya dia nantangin gw… dia bilang, kalo pas speech di BK nanti, gw juga harus pake kebaya biar keliatan rapi. Lah, secara gw kalo ditantangin, gw tantangin balik. Gw iyain aja. Walopun sebenernya gw ga terlalu menanggapi secara serius. Bo’ pake kebaya pas lagi speech??Buset dah… bisa dikira maskot BK beneran nanti gw…

Ternyata, emang si Adit usilnya setengah mati, sejak itu kalo gw ketemu sama dia, pasti dia nyinggung2,”Tan, pake kebaya lo ya…”. Yah, sekali lagi, gw cuman iya-iya aja… Hingga akhirnya saat Adit menyinggung soal itu, ada Dimas di deket dia. Dimas, yang emang mempunya naluri alami untuk ngisengin gw, akhirnya ikut-ikutan. Yak, jadinya ada dua orang yang meminta gw untuk pake kebaya pas lagi speech. Si dua bocah iseng itu! Dan sialnya, mereka adalah tipe-tipe orang yang cenderung menangapi secara serius perkataan mereka. Apalagi kalo sama gw… kalo mereka becanda2, terus gw iyain, itu berarti emang harus gw lakukan… pokoknya, antara gw dan mereka, ucapan adalah janji! kalo nggak gw tepatin, mereka selalu nyinggung2, sok2 BT, sok2 marah… masalahnya perjanjian antara gw dan mereka tuh biasanya berkaitan dengan hal-hal yang ga terlalu penting tapi tetep merugikan gw. Misalnya minta traktir, jalan-jalan, nyuruh gw melakukan hal-hal aneh/hal2 yg gw takutin, dan sekarang, mereka nyuruh gw pake kebaya pas gw lagi speech di BK! ah, kan jadi beban mental buat gw… syaul…

Bulan Agustus, gw ke Jogja. Di sana, gw beli dress batik gitu. Gw udah berniat untuk pake dress itu pas gw speech. Walopun sempet terlintas di pikiran gw sama, gw kan udah janji sama mereka untuk pake kebaya. Ah, tapi mereka juga pasti ngerti lah. Masa iya gw bener2 disuruh pake kebaya? Batik lebih manusiawi kayaknya. Lagian kan sama-sama pakaian kebangsaan Indonesia! Jadi pasti mereka bisa ngasih excuse. Hehe..

Semakin hari, semakin sering mereka ngisengin gw dengan bilang, “Lo harus pake kebaya, Tan! Biar rapi…”… terus kata Dimas, “Biar cantik,Tan. Ntar pas lo speech, gw sorotin follow spot. Biar keren… gw pengen liat lo pake kebaya kayak apa” dan disusul dengan tawa puas, abis ngejekin gw… Antara bulan September-Oktober, gw agak jarang ketemu sama Adit, karena dia sibuk dengan proyek Buku Sakunya. Akhirnya Dimas lah yang lebih sering ngisengin gw untuk nyuruh gw pake kebaya… hampir setiap gw ketemu sama dia, dia pasti nyinggung2 soal itu! Gw akhirnya ngeles, kalo nggak mungkin gw pake kebaya. Gw melakukan penawaran sama Dimas, gimana kalo seandainya gw pake batik. Gw bilang aja, kalo sebenernya gw udah nyiapin baju. Biar dia seneng, gw bilang aja kalo batiknya berupa dress gitu. Jadi sama formalnya kayak kebaya. Setelah ditimbang-timbang, akhirnya Dimas mengiyakan. Yess… negosiasi berhasil! Gw nggak harus pake kebaya!

Sebulan menjelang hari-h, akhirnya gw cukup sering ketemu sama Adit. Dia tetap menyinggung-nyinggung masalah kebaya itu. Gw Cuma ketawa-ketawa aja. Gw emang blom bilang sama Adit kalo gw udah bernegosiasi sama Dimas.

Hingga akhirnya… di hari Senin sore, sebelum Adit pergi…

Panitia ticketing lagi di Pusgiwa. Gw juga lagi di Pusgiwa, nungguin Dimas. Dan seperti biasanya, gw dan teman-teman becanda-canda… Akhirnya… bertemulah topik itu! Berhubung BKnya udah tinggal 5 hari lagi, Adit makin getol aja nagih janji gw untuk pake kebaya pas hari-h. Akhirnya gw membuat pengakuan… gw bilang sama Adit, kalo kata Dimas, gw boleh pake batik, nggak harus pake kebaya. Gw berharap kalo Adit juga mengiyakan itu. Tapi dia malah bilang, “Kan lo bilangnya sama Dimas, nggak sama gw. Nggak bisa Tan, lo tetep harus pake kebaya!” Gw udah ngeles2 setengah mati. Proses negosiasi berjalan sangat alot. Sampe akhirnya Dimas dateng. Gw ngadu ke Dimas. Adit tetep ngotot. Dimas Cuma ktawa2 aja. Sampe akhirnya gw pergi sama Dimas. Pas gw ninggalin ruang BK, Adit tetep menagih, “pake kebaya,Tan!”

Keesokan harinya, gw mendapat berita mengenai musibah itu… terlintas di pikiran gw, janji gw yang harus gw tepati… pake kebaya saat lagi speech…

Hari Rabu malam, gw di Balairung, nemenin anak perlengkapan yang ngawasin pemasangan tenda. Gw cerita-cerita sama Rotua, “Ro, gw bingung… Adit tetep nyuruh gw pake kebaya. Padahal gw kan udah negosiasi sama Dimas untuk pake Batik. Gimana dunk?”… kata Rotua, “Ya udah, lo pake kebaya aja. Dulu kan lo janji sama Dimas pake kebaya…”… “Pake kebaya,yah? Hmm… warna apa ya?”… “Dimas sukanya warna apa? Warna yang cerah-cerah aja,Tan!Kuning…” Buset, koneng? Kagak dah… untung waktu itu janjinya nggak sampe warna kebaya yang harus gw pake! “Nggak, gw maunya pake kebaya warna putih!”

H-1 BK, abis gw tes TOEFL,  gw bela-belain ke ITC Depok untuk nyari kebaya. Akhirnya gw menemukan sebuah kebaya broken white yang sangat cantik…

Hari pertama BK… pagi2, gw speech… Kebaya putih itu menempel di badan gw… saat gw speech, lampu dimatikan. Follow spot menyinari gw… gw menepati janji gw kepada mereka. Begitu juga dengan Dimas yang menepati janjinya…

Gara-gara profpic di Friendster gw kayak beginiiiii... huhu...

akhirnya gw harus tampil begini saat hari pertama BK!!untung ditutupin Jakun.heuuh..