Hari ini gw kehilangan Melky, kucing kesayangan gw. Di bulan Ramadhan. Sama seperti peristiwa tiga tahun yang lalu. Kucing kesayangan gw, Melvy juga mati. Dan keduanya mati saat gw lagi nggak ada di rumah… sedih rasanya…

Gw mau cerita sedikit tentang Melky. Gw masih inget banget saat pertama kali gw ketemu sama dia. Kayak kisahnya Hachiko. Waktu itu tahun 2007, gw habis menjalankan sebuah acara di PSJ UI. Pulangnya gw dan beberapa panitia memutuskan untuk foto-foto di jembatan Teksas. Waktu itu gw bawa mobil dan parkir di parkiran FIB. Dan begitu gw turun dari mobil, gw disambut oleh kucing kecil berbulu putih dan abu-abu. Dia mengeong-ngeong manja dan langsung nempel di kaki gw. Gw diemin aja. Gw pun jalan dan dia ngikutin gw di belakang gw dan teman-teman gw sambil ngeong-ngeong seperti sedang berceloteh. Lucunya, tiba-tiba dia udah lari-lari di depan gw dan seperti sudah tau kalo kita mau ke jembatan Teksas. Dia mengeong seolah-olah berkata, “Ayo ikut aku!aku tunjukin jalannya!” Kalo kita berhenti, dia ikutan berhenti. Menghampiri gw, lalu berjalan lagi di depan sambil ‘berceloteh’, “Ayo cepetan! aku tau kok jalannya!” sampai akhirnya kita tiba di jembatan Teksas. Kucing kecil itu sudah menjadi penunjuk jalan yang baik. Selama kita foto-foto disana, kucing kecil itu nungguin sambil mondar-mandir senang. Setelah selesai foto-foto, kita beranjak dari sana, mau pulang. Lagi-lagi kucing kecil itu berlari-lari lincah mengikuti kita. Dan saat gw mau masuk mobil, di berdiri di samping mobil dan mengeong penuh pengharapan, “ajak aku… aku mau ikut…”. Temen-temen gw udah nyuruh gw untuk bawa pulang kucing itu. Tadinya gw nolak, karena hari sebelumnya gw udah bawa pulang kucing kecil yg gw temui di PSJ UI. Tapi kucing itu terus menerus mengeong dan seolah mau mengahalangi jalan gw. Akhirnya gw memutuskan, gw akan bawa dia kalo dia udah nggak punya induk. Karena pantang bagi gw dan nyokap untuk bawa pulang anak kucing yg masih ada induknya. Kebetulan di deket situ ada kucing betina yang gw pikir adalah induk si kucing kecil itu. Pas gw membawa kucing kecil itu ke si kucing betina, ternyata kucing betinanya malah ngamuk. Well, ternyata itu bukan induknya. Akhirnya gw bawa pulanglah si kucing kecil itu. Di perjalanan pulang, dia duduk diam di pangkuan gw yg lagi nyetir. Dan saat itu, gw menemukan nama yang pas untuknya : Melky. Karena kesannya nakal, dan memang itulah kesan pertama yang gw dapet dari si kucing kecil itu. Lincah dan nakal…

Itulah pertemuan pertama gw dengan Melky. Masih gw ingat betul… kucing lincah yang nakal, tapi cerdas dan penyayang. Dia punya cara sendiri untuk menunjukkan bahwa dia menyayangi majikannya (walopun nakalnya ampun-ampunan deh). Ga cuma majikannya, dia juga sayang sama sodara-sodaranya. Dia sayang sama kakaknya, Meldy. Dan adiknya yg betina, Mello. He’s a good brother. Gw inget banget, waktu itu Mello lagi sakit kepalanya benjol. Melky terus tiduran di sebelah Mello, dan menjilat-jilat kepala Mello dengan sayang. Sumpah,itu pemandangan paling mengharukan yang pernah gw liat. Melky juga pemberani, kalo ada kucing yang ngajak berantem pasti dia ladenin. Bahkan nggak jarang dia malan nantangin duluan. Sejak gw pindah rumah, Melky punya kebiasaan unik. Kalo gw atau nyokap pulang ke rumah naik mobil si putih, pas kita lagi buka pager, pasti si Melky nyusup masuk ke dalam mobil. Entahlah apa yang dilakukannya. Biasanya sih dia ngasah kuku di jok mobil terus ‘inspeksi’ di dalam mobil. Baru mau keluar kalo kita usir. Pernah nyokap gw nggak ngeh si Melky nyusup ke dalem mobil. Akhirnya dia kekunci di mobil sampai pagi. Udah kejadian dua kali.

Sebenernya masih banyak kenangan tentang Melky. yah, dia udah menemani keluarga gw selama hampir 3 tahun. Kenakalannya, kelincahannya, kemanjaannya, keberaniannya, dan sikap penyayangnya masih terekam di benak gw. Dia bener-bener kayak Hachiko, ‘bukan gw yang menemukan kucing itu. Tapi dia sendiri yang memilih gw’. Goodbye Melky, walaupun akhir-akhir ini gw jarang bertemu, tapi dia tetep jadi kucing kesayangan gw… semoga kamu ketemu Melvy di sana dan bisa main-main sama dia yaaa🙂

saat pertama kali gw ketemu Melky, di jembatan Teksas