bukan,ini bukan kucing-kucing gw.Ini cuma sampel...

1. Gw suka banget sama kucing. Waktu kecil gw alergi bulu kucing sampe kena asma. Tapi seiring berjalannya waktu, tampaknya alergi itu menghilang karena gw udah kebal sama bulu kucing, sanking seringnya gw mainan sama kucing (well, sama halnya waktu kecil gw alergi susu sapi!!! percaya nggak?!).

2. Kucing pertama gw namanya Manis (standar nama kucing di Indonesia lah.Sama standarnya kayak ngasih nama anak cewek Sri :D). Bulunya warna abu-abu gelap. Well,sbenernya bukan ‘bener-bener’ kucing punya gw sih.Dia kucing kecil yang suka mangkal di gang rumah gw.Akhirnya dia gw kasih nama dan menjadikannya hak milik.Padahal dia masuk rumah aja nggak pernah (karena nggak boleh.karena gw alergi bulu kucing.karena kalo alergi gw kumat ntar gw bengek kayak orang keabisan napas).Dan ternyata Manis punya ibu.Kucing abu-abu (yang warnanya lebih terang daripada si Manis) yang anggun.Ibunya gw kasih nama Santi (macam nama hewan di Kebon Binatang.Santi,Sukimin,Marisa… iya,ada gajah namanya Marisa.Percaya deh sama gw).Tapi sayangnya si Manis kucing kecil itu diusir sama pembantunya temen gw,akhirnya dia pergi meninggalkan gang gw,nggak pernah balik lagi.Mungkin dia trauma.Gw masih inget banget siapa nama pembantu itu dan seperti apa mukanya!!!Nyebelin!!!Satu hal yang gw nggak tau sampe sekarang,si Manis ini cewek apa cowok yah? Itu masih misteri.

3.Kucing gw yang kedua adalah kucing betina (valid,karna dia melahirkan) belang tiga namanya Pusi (sekali lagi,standar nama kucing di Indonesia).Sebenernya itu bukan kucing gw sih.Tapi kucing tetangga gw.Dan kucing itu menjadi milik bersama.Gw menjadikannya hak milik karena si Pusi sering main ke rumah dan melahirkan anak-anaknya di rumah gw.Pusi mati karena sakit.Kata tetangga gw,dari idungnya keluar darah.Dia termasuk kucing yang lama hidupnya,karena dia sempet punya cucu…

4.Selanjutnya adalah Reynold.Warnanya hitam ada bercak putih di dadanya.Ternyata pas udah gede dia melahirkan!akhirnya gw ganti namanya jadi Inot (tapi sumpah,untuk ukuran kucing jantan,dia ganteng loh!tapi kenapa melahirkan?!).Gw lupa nasibnya Inot gimana.Mati juga kayaknya deh… (ya iyalah mati,semua makhluk hidup pasti mati).

5.Alex,seekor kucing kecil yang ditemukan sama gw dan temen-temen gw di belakang gedung serbaguna di komplek.Kita menemukan dia ketiban kayu.Akhirnya kita rawat dia sampe sembuh.Belom sembuh betul sih,masih agak lemah.Eh,dia kecebur got yang dalem.Kita nggak bisa nyelametin dia.Akhirnya pas dia jatoh kita nangis-nangis sampe ngejer.Selain karena sedih,kita juga merasa bersalah karena gara-gara kita Alex sampe jatoh ke got.Besoknya kita menemukan Alex udah ngambang jadi mayat di got itu.Trus kita naburin bunga di atas mayatnya.Duh,kalo inget itu jadi sedih lagi deh :’-(

6.Tari,kucing betina anaknya Pusi.Kita melihara dia sejak dia lahir.Warnanya putih-orange.Kita pun menjadi saksi saat dia menjadi ibu untuk pertama kali.Pertama kali abis ngelahirin,dia nggak mau nyusuin anaknya.Sampe harus kita jejelin.Trus anaknya suka ditinggal-tinggal.Emang si Tari itu kucing tomboi.Jadi dia belom ngerasa jadi Ibu.Akhirnya beberapa hari kemudian,dengan usaha gw,adek,dan nyokap gw,naluri keibuan Tari pun muncul.Dia mulai sering ngunjungin anak-anaknya untuk nyusuin.Sampe pada akhirnya dia mindahin anaknya ke kebun rumah gw (tadinya anak-anaknya di taro dus,di teras rumah gw).Eh,anaknya satu mati gara-gara dia tiban.Sampe gepeng gitu anaknya kasian banget.Yang satu lagi akhirnya mati juga.Tapi gw lupa karena apa.Tari akhirnya ngelahirin lagi setelah beberapa bulan kemudian.Uniknya,saat Tari menyusui anak-anaknya,Pusi juga suka dateng untuk ngerawat anak-anaknya Tari.Dia suka nyusuin anak-anaknya Tari juga.Sering kita ngeliat tiga generasi itu lagi ngumpul.Si Tari yang lagi nyusuin anak-anaknya,dan si Pusi yang lagi disusuin Tari.Iya,si Tari walopun udah ibu-ibu bangkotan gitu tetep masih nyusu sama si Pusi!!! Ih,nggak malu apa ya diliat sama anak-anaknya??Tari dan anak-anaknya mati karena ketabrak mobil tetangga gw.Sebelomnya dia udah sakit-sakitan dan setengah buta,karena dia terperangkap beberapa hari di rumah gw yang lagi di renov (waktu itu gw lagi ngungsi untuk sementara).Akhirnya tamatlah keluarga Pusi sejak Tari dan anak-anaknya mati.

7.Glasses.Itu nama kucing, bukan kacamata.Adek gw ngasih nama itu karena disekitaran matanya ada pola kayak kacamata gitu.Itu anak kucing nggak tau dateng dari mana.Tiba-tiba hadir aja gitu di gang rumah gw.Akhirnya dia kita rawat.Dan kebetulan saat itu si Tari lagi punya anak juga.Awalnya dia nggak suka sama si Glasses.Pusi yang justru berbaik hati sama Glasses.Kita pun suka naro Glasses barengan sama anak-anaknya Tari.Dia terlihat seperti sosok kakak diantara anak-anaknya Tari.Akhirnya mungkin Tari luluh kali ya?! Dia pun bisa nerima Glasses,dan Glasses suka nyusu sama Tari juga akhirnya… Glasses nggak sempet tumbuh besar.Kita cuma sempet ngurus dia beberapa bulan sampe akhirnya dia mati karena sakit.

Well, itu adalah kucing-kucing yang (sebagian besar,kecuali Alex) suka mangkal di gang rumah gw dan gw menjadikannya sebagai ‘hak milik’.Kucing-kucing itu suka gw gendong-gendong, gw bawa masuk ke rumah diem-diem (karena sama nyokap gw nggak boleh bawa kucing masuk.karena gw dan adek gw alergi bulu kucing.karena kalo kena bulu kucing kita bisa bengek kayak orang keabisan napas), gw kasih makan, gw kasih susu… Dan mereka kucing yang cukup setia sama kita (baca:gw dan orang-orang yang merawatnya). Dulu gw pengen banget punya kucing yang bisa masuk ke rumah.Tapi apa daya… selalu nggak diijinin nyokap gw. Dan pada akhirnya… saat itu tiba… saat secara tidak sengaja ada anak kucing yang ditinggalkan ibunya di rumah gw.Dan dimulailah ‘klan’ Mel di rumah gw.Maksudnya apa? to be continued…